4 Formula Primer Berbobot Memilih Satuan Kuliah – Zenius Blog

Banyak mahasiswa dosa jurusan yang melangsungkan ceramah dan terdesak & berabad-abad rugi. Tulisan ini berisi tips jatah memilih kelompok dan cocok.

Halo Guys, nggak kerasa udah bulan Mei aja.. Biasanya bulan Mei ini yakni ‘bulan mohon-harap‘ gelisah sambil ‘bulan galau‘ bagi lo semua yg beserta berjuang bagi bisa terkabul Perguruan Tinggi Negeri.

Buat lo yang sedang tertinggal maklumat, gua ingetin beserta kalo Pembukaan Pendaftaran SBMPTN Tertulis 2016 itu dibuka 25 April bersama ditutup pada 20 Mei 2016. Sedangkan manifesto SNMPTN Undangan itu acara 9 Mei 2016. Artinya apa? Artinya, You’re at the crossroads of your life! Lantaran berisi satu bulan ke depan, lo bakal memilih waktu depan dengan atas menetap lo (baca: nentuin bagian yang lo rebut). Eng Ing Eng… Kesannya lebay yah? Nggak kenapa, ini emang beneran serius lalu utama banget buat lo sadarin sejak sekarang.

Kenapa berdasarkan gua penting? Nih, gua ceritain dikit pengetahuan gua waktu jadi mahasiswa tingkat dini..

Pada periode dahulu waktu semasa gua masih jadi mahasiswa taraf dini, ada satu kenyataan dermawan yang terangkat di lingkungan kawasan, yakni terbentuknya satu genk mahasiswa yang doyan uring-uringan tiap hari dan properti hobby ngumpul bareng yang kerjaannya tak lain adalah rintih.. Yap! meratap sejauh hari tentang pidato-nya ngobosenin, pelatih X ganas, tugas meluap amat, quiz dadakan, godaan membegari bersama, dsb.. Lucunya, ternyata genk serupa ini kerap muncul pada sanding setiap seksi. Kalo boleh gue namain, mungkin paling gampangnya genk ini diklaim “Genk Mahasiswa Galaw Karena Salah Jurusan”.

Coba deh kelak kalo lo udah bersemayam di balai-balai ceramah, kelihatannya besar lo kader nemuin fenomena perahu gitu juga. jurusan kuliah Nah, sebetulnya itulah mengapa gua bilang sejak awal kalo urusan milih kelompok itu emang gak boleh disepelein.  Sayang benar-benar kan udah uang khotbah tinggi, hanya dipake demi mengerang doang, lektur nggak berfokus, sampe akibatnya DO. Udah buang-buang arta, campakkan-buang lama, dan campakkan-buang kesempatan pula.. So, tujuan gua dalam tulisan Zenius sungai ini adalah bagi mencegah supaya kalian jangan tiba terkumpul serupa genk bagaikan itu.

Secara dangkal, sketsa gua bengawan ini bakal dibagi jadi 4 draf formula:

Analisa sisi positif/negatif kelompok yg kau incarPikirkan parameter dengan sorong ukur yang cocok berarti (maksud) memilih kelompokPikir ulang sebenarnya motivasi lo buat milih kelompok itu apa punBagaimana formula yg paling jitu buat milih seksi yang klop

Beberapa pekan yang kemudian, termin gua ngobrol serupa budak-budak bermula Zenius-X, mereka ceritain satu hal yang jenaka, jadi pada, demikian berjibun diri yang direktori bimbel di Zenius bagi program tamatan maupun intensif SBMPTN, ternyata sekitar 70% bilang MAU NYOBA FAKULTAS KEDOKTERAN. Buset dah, membludak amat sangat yak yang mau jadi medikus.. Gue jadi inget tempo Taman Kanak-kanak atau Sekolah Dasar kalo guru nanya kain kapas-cita jadi apa pun, hampir semua bilang mau jadi mantri, menyusul yang mainsteam lainnya merupakan profesi pilot bersama raja. Kadang gua mikir apa mereka sedang terlena romantisme masa cilik yak? Hehehe..

Sebetulnya nih, nggak ada salahnya saja kalo hendak jadi mantri, tapi yg problem itu kalo maksud lo setengah hati, apalagi kalo bilang saja “mau nyoba” jadi tabib, wah genting benar-benar tuh!

Kenapa gua bilang terdesak? Karena bukannya sekitar besar anak yang ditanya kok pengen terkabul FK, berjibun amat yg alesannya tuh duga-agak setengah-setengah amanah. Contohnya:

“Wah kenapa yah..kayaknya hebat aja diterima FK, hehehe..”“Jadi tabib itu profesi idaman kader mertua”“Jadi dokter kan keren beserta kerjaannya ketara ngapain, duitnya juga akur kayaknya.”

Terus kesempatan gua ceritain orasi kedokteran itu susahnya kayak apa..

“Waduh, iya pula yaah.. gua kayaknya nggak kelar jadi dokter yang harus selesai ngeliat talenta setiap momen dan daim kalem ngeliat pribadi yang sekarat dan mati tiap hari.. Lagian pula kira jijikan beserta tersinggung ngeliat talenta..”

Nih gini yah, kalo lo emang akan nentuin satuan, pastiin lo harus tau akurat secara detil apa aja yang akan lo alamiah di orasi lo kelak. Sebagai contoh untuk lo yang khotbah pada medis, pastiin kalo lo tuh sanggup awet operasi-cabik bangkai yg udah kondisinya udah gak pasti lantaran udah mati berbulan-bulan dan melulu diawetin mirip formalin, pastiin juga lo sukarela lektur lebih durasi usahkan temen-temen lo yg milih kelompok laen lalu beres menjamu ke kawasan wilayah sebagai syarat profesi mumpung sekitar dua tahun, pastiin lo sedang wajibbersekolah kaku di musim keempat buat dapet gelar Sarjana Kedokteran (belum jadi tabib lho!)… temporer temen-temen lo yang di jurusan lain udah karya di perusahaan multinasional, merintis bisnis badan, keterima beasiswa kuliah S2 pada luar kewedanan, beserta menjejaki karir jadi seniman ibukota, dsb.. PS. Lo sanggup baca pertunjukan perjuangan pidato medis pada tulisan Zenius yg ini.

Kalo lo emang udah selesai nerima semua konsekuensi itu dan daim bakal jadi medikus lantaran emang lo berambisi jatah terjun beserta terlibat berisi evolusi jagat medis, itu perdana hukuman yang MANTAB untuk milih bagian!

Intinya sih, apapun kelompok yg lo renggut, pastiin lo tau apa yg bakal lo hadapi beserta juga beres nerima konsekuensinya. Ini gua ambil satu misal aja sejak sudut pandang FK. Hal yg mirip pula asli untuk rata apapun yang bakal lo tekuni, baik jadi insinyur, psikolog, musisi, perancang, pilot, politisi, artis maupun apa jua!

Pertanyaan klasik yg biasanya ditanyain kanak-kanak yg mau milih jurusan yaitu

“Eh Glenn.. Kalo renggut seksi X nanti kerjanya ngapain yah? Karirnya baik gak? Duitnya setuju gak?”

Gua ngerti sih, arta itu emang penting. Siapa pula yg nggak akan jadi pribadi kaya yang berhasil beserta punya kemerdekaan moneter. Biasanya nih, faktor ini juga yg jadi perbandingan orangtua yg pengen anaknya sanggup rukun lalu hidupnya, baiklah maksiat satu metode paling simpel oke memang lagi jadi perseorangan congkak. Jadinya nggak jarang ada orangtua yg mengangkat peran cukup besar berbobot putusan milih divisi anaknya. Yah wajar sih, namanya jua (biasanya sih) mereka yang bayarin duit khotbah saya.. Hal yg sama jua dilakukan kenapa menyerupai ortu gua lalu..

Dari sini, gue prinsip kegelisahan ortu beserta cita-cita cantik mereka demi mempertahankan budak-anaknya supaya daim damai makmur lalu bertempat tinggal “sejahtera” sampai akhir hayatnya. Kita pula harus mampu liat dari tesmak mereka pula berbobot ayat ini.. pada era mereka bocah dahulu, entah sungguh tahap pragmatis – bersama cek semuanya sejak dorong takar ‘koin’ yaitu babak yang amat realistis, makanya mereka mampu nyekolahin lo tiba sejauh ini.

Well, tanpa memangkas rasa baik gue serupa ortu gue beserta ortu lain di luar sana, gua menolak dan kesetiaan jatah menggunakan dimensi itu untuk jaman kini.

Lantaran berdasarkan gue, yg namanya esensi tuntunan itu tak bersama untuk merencanakan perseorangan lo di jagat buatan biar lo sanggup raba doku yg banyak dan jadi diri congkak. Mungkin perhatian ini memang sedang relevan pada masa orangtua saya dahulu yang mana belom meluap terdapat giliran. Tapi kini? Lo udah sampai pada masa di mana lo kiranya apa yang lo mau mula lo cukup cita-cita untuk memperjuangkan bab itu.

Jadi, pimpinan itu demi apa dong kalo bukan untuk ancang-ancang karangan beserta cari harta?

Pendidikan itu untuk menyebarkan seluruh potensi beserta daya tampung cendekiawan lo bagi sanggup beranak bercucu sesuai bersama apa yang bener-bener lo inginkan.. Pendidikan mewujudkan lo bisa memeriksa buah simalakama di sekitar lo dengan teknik yang lebih benar, bersama membentuk lo sanggup menyelesaikan babak itu dengan kiat yang amat efisien.. dengan kalo lo emang bener-bener menghayati proses berlatih itu bersama menjadi expert batin (hati) rata lo, betul-betul percaya deh kalo perkara duit itu gak akan kemana..

Kalo datar yg emang lo rasakan itu kinidievaluasi setengah-setengah berprospek berawal segi moneter.. Well, bahwasanya kabin lagi mencapai sejauh mana lo menyegani dambaan dengan hasrat lo itu dibandingkan peluang keuangan. Tapi kalo boleh gua prihatin saran nih.. Akan jauh lebih gampang lo jatah mencari renggangan untuk berkelanjutan mampu dapet peluang, kalo lo menikmati bidang yang lo tekuni – daripada lo khotbah di bagian yg bergengsi akan tetapi penutup-ujungnya jadi masuk genk mahasiswa maksiat kelompok yg cuman mampu mengeluh dan ceramah dengan setengah hati..

Sekarang coba deh lo nonton dosa satu TED Talk di lembah ini, dekat-dekat Juara Dunia Yoyo (iya beneran yoyo, maenan cakra-rodaan pake kawat itu), seandainya deh tonton film-nya.. berdasarkan gua ini inspiring amat!

Btw, apabila mau lihat edisi aslinya di TED, lo bisa tonton di sini. Di situ lo sanggup pake subtitle Bahasa Indonesia jua.

“Gua suka serupa Biologi, berarti gua cocoknya jadi dokter batang air yaa..”“Gua senang kajian coretan, berarti gua cocoknya jadi pendesain dong yah?”

Banyak banget anak didik yg mikirnya kalo pilih bagian itu setuju liat aja tinjauan apa yang paling lo sukai mirip yg nilainya paling bagus. Yah, emang di satu sisi bener sih, kapasitas analisis yg bagus atau lo sukai, boleh jadi SALAH SATU penunjuk buat nentuin jurusan. Tapi tampak tinjauan pada sekolah tak sodok takar yg paling benar demi nentuin kelompok.

Lha Emang Kenapa? Gua siasat milih divisi yang bener itu yah tercermin pada, volume tinjauan alias telaah yang kita sukai mumpung di sekolah?

Ada dobel alesannya, yg anyar : Karena datar yang terkembang di bagi lo itu jauuh lebih besar dari cuman 13 mata pelajaran yang ada di Sekolah lo. Jadi jangan cuman liat mulai sudut pandang 13 mata analisis yg saat ini lo pelajarin selama 12 tahun doang. Kedua : Lo bakal gugup pribadi kalo lo pake standar takaran “analisis sekolah” untuk ngeliat bidang yg lo sukai. Gua tempo-tempo buanget dapet pertanyaan kayak gini :

“Kak, kami suka benar-benar sama Biologi, tapi kapasitas Fisika beta pula bagus.. Aku wajibpilih satuan apa pun yah? Terus sesungguhnya awak tergiring nolong perseorangan gila jadi pengen masuk Psikologi deh. Tapi mama ngelarang beta jadi psikolog karena pungkasnya aku doyan gak bisa tegas nentuin putusan. Mama kebiadaban deh. Terus celoteh papa sih aku cocoknya jadi petugas keamanan. Menurut cekel Glenn gimana?”

Nah lho, lo aja gelisah mirip pribadi lo diri, gimana gua bisa ngasih nasihat nentuin apa yg masuk untuk lo? Hehehehe.. Oke, pada dasarnya disini point gua adalah : Mata tinjauan di sekolah benar kiranya SALAH SATU faktor perbandingan buat lo nentuin divisi, akan tetapi jangan jadi SATU-SATUnya bagian yg lo liat batin (hati) pribadi lo.

Sebenernya apa yang mau gua bahas di point ketiga ini udah pernah dibahas sama Faisal di artikel sebelumnya yang berjudul gimana caranya milih kelompok yg benar, tapi gua hendak coba iba ulasan yg lebih ringkas disini..

Ngomong-ngomong kalo lo perhatiin, tulisan Faisal tentang gimana milih jurusan yang cocok itu udah nembus 446 comment.. Mirisnya nih, awam mulai comment di perairan balik bersama mempertanyakan ayat yg bahwasanya udah dia jelasin pada artikelnya badan, haha.. Contohnya klisenya ibarat

“Bang, aku suka amatan A, tapi aku jago di amatan B, aku pula kehendak di tinjauan C. Sebaiknya saya ngambil jurusan apa pun yah?”“Bang, gue bahwasanya selera di divisi A, namun ortu gue gak oke.. Mereka merekomendasikan gue di jurusan B. Gimana dong penyelesaiannya kak?”“Bang, saya keinginan benar-benar pada bagian A. Tapi kuantitas A aku mulai dahulu tidak baik amat, aku pula gak ngerti-ngerti amatan A di kualifikasi. Gimana yah penyelesaiannya?”

Nah, jatah soal “Gue usahakan rebut divisi apa?”, itu gua jamin nggak bakal sempat kita balasan. Kenapa? Karena lo gak bisa ngelempar tanggung-balas dari hukuman sebesar itu dalam orang lain. Seolah-olah, “Zenius tolongin gue dong untuk putusin atas berdiam gua mau kemana..”

Untuk soal yg satu ini, lo wajibbisa cipta hukuman untuk perseorangan lo perseorangan. Lantaran dalam akhirnya yg akan jalanin beserta nerima konsekuensinya seusia bertempat tinggal yakni perseorangan lo pribadi, tak gue, tidak orangtua lo, tidak temen-temen lo, bukan belahan jiwa lo, tapi diri lo orang.

Nah, terus gimana dong caranya biar lo mampu renggut vonis yg akurat? Nih gua kasih satu tips jitu.. Intinya teknik milih satuan yang bener resepnya tuh…

“Pilih rata yang mewujudkan lo tertantang… Pilih rata yg bikin lo bertanya-tanya tiba lo sukarela demi ngulik itu siang-malem tanpa kenal waktu agar gak dibayar maupun. Pilih datar yang tanpa disuruh walau lo membobol-merampok periode untuk belajar badan, alias tanpa sehat gemar geledah-raba isu pada internet alias melalui google.. Pilih seksi yg mengundang ‘sense of wonder’ berarti (maksud) diri lo. Pilih bagian yang bener-bener mau jadi muara keahlian visi yang ingin lo tekuni mencapai maut lo…”

Itulah dari gue, rumus yg paling cocok untuk milih kelompok yg bener… Kalo lo nemu datar yg dari lo bagaikan itu, geledah satuan yg relevan perihal rata itu. Entah itu kiranya medis, fotografi, design, aturan, filsafat, perdagangan, sastra, musik, atau apapun jua.

Kalo lo udah nemuin datar yang bikin badan lo ‘merinding‘ lantaran tertantang, gak mau terdapat lalu tuh tanya bagai.. “kalo seksi X ini kerjanya nanti ngapain? Prospek gajinya gemilang nggak? Jurusan ini belajarnya ngapain aja sih yah nantinya?” Kalo lo masih berputar-putar lalu tanya serupa itu, lo layak khawatir buat jadi terkabul ke genk mahasiswa dosa bagian..

So, langkah segar jangan geledah tau divisi A belajarnya apaan, divisi B berguru apaan, terus lo aktual mikir perkiraan-persangkaan mengena nggak menyamai lo… Terbalik Cuy! Justru lo yang harus kamar nanya ke perseorangan lo diri lampau “Bidang pekerjaan apa pun yg membikin kapasitas intelektual lo tertantang? Hal apa yg bisa bikin lo gak tidur lantaran penasaran?” Kalo udah tau bidang lo itu, modern deh lo geledah tau bagian apa yg relevan lagi bidang yg mewujudkan lo ‘merinding’ lantaran tertantang itu.

Oke, segitu aja sih tips bersama sharing mulai gue, moga-moga bermanfaat untuk lo seluruh.

“There’s No Greater Prize, No Greater Challenge to spend Your Life than to Spend it the Way You Want to”

Kalo terdapat pada jarak lo yang hendak ngobrol atau dialog mirip Glenn tentang proses nominasi bagian pada SBMPTN, langsung aja tinggalin jawaban di dasar artikel ini ya. Berikut yakni sekitar rekomendasi artikel lain untuk para pembaca yg sedangkan kebingungan memilih kelompok orasi:

Sebetulnya jatah apa sih saya berguru?Belajar bagi banyaknya ataupun jatah…?

Leave a Comment